Implementasikan Keuangan Berkelanjutan, Sebanyak 20,5% Pelanggan Home Credit Merupakan First Time Borrower

Implementasikan Keuangan Berkelanjutan, Sebanyak 20,5% Pelanggan Home Credit Merupakan First Time Borrower

18 Januari 2022
linkdin iconsfacebook iconstwitter iconswhatsapp iconsline iconscopy icons
Link copied to clipboard

JAKARTA, 22 DESEMBER 2021 – Sebagai bagian dari upaya mewujudkan pembangunan inklusif serta berkelanjutan di Indonesia, Home Credit Indonesia (Home Credit), perusahaan pembiayaan berbasis teknologi terus berupaya mengimplementasikan keuangan yang berkelanjutan dan bertanggungjawab dengan menyelaraskan kepentingan lingkungan hidup, sosial dan tata kelola perusahaan (ESG) dalam kegiatan usahanya. Salah satu fokus utamanya yaitu dengan membuka akses layanan keuangan untuk masyarakat Indonesia yang belum tersentuh lembaga keuangan formal, di mana telah diterapkan Home Credit sejak lama seperti yang terekam dalam Laporan ESG tahunan yang dirilis oleh Home Credit Group baru-baru ini. Salah satu bukti implementasi tersebut dapat dilihat dari konsistensi Home Credit untuk mendorong inklusi keuangan melalui pemanfaatan teknologi digital, di mana sekitar 20,5% pelanggan Home Credit di bulan Oktober – November 2021, tergolong first time borrowers atau mereka yang baru pertama kali menggunakan layanan pembiayaan formal.

Direktur Utama Home Credit Indonesia Animesh Narang mengatakan “Kami percaya bahwa adanya pilar ESG yang selama ini berusaha kami wujudkan salah satunya dapat mengatasi isu kesenjangan ekonomi. Di mana kami berupaya untuk turut mendorong akses keuangan bagi seluruh masyarakat Indonesia yang ditargetkan oleh pemerintah dapat mencapai hingga 90% pada 2024. Untuk itu, Home Credit terus meningkatkan layanan kami dengan strategi omnichannel yang mampu memberikan akses pembiayaan kepada para pelanggan melalui aplikasi digital My Home Credit didukung dengan jaringan mitra toko kami, sebanyak lebih dari 16,700 mitra yang tersebar di 200 kota di Indonesia.”

Dengan akses digital dan jaringan mitra toko yang luas, Home Credit juga turut membuka akses pembiayaan ke luar Pulau Jawa dengan porsi yang signifikan hingga 45% dari seluruh total kontrak pembiayaan pada semester I/2021. Selain itu, adanya layanan pembiayaan dari Home Credit juga turut menggerakkan aktivitas bisnis dari para mitra tokonya, di mana selain peritel besar terdapat hampir 10.000 toko berskala kecil (mom and pop stores). Home Credit terus memperkuat dan memperluas jaringan mitra tokonya, sehingga pelanggan dapat menggunakan pembiayaan dari Home Credit untuk membeli berbagai barang impian mereka, tidak hanya laptop, smartphone, atau barang elektronik, namun juga ragam kebutuhan lain seperti fesyen, jam tangan, konsol game, perlengkapan bayi, aksesoris mobil, alat kecantikan, dan sebagainya. Informasi terkait pembiayaan barang dapat diakses di www.homecredit.co.id.

Bagi para first-time-borrower, pengalaman dalam menggunakan layanan keuangan yang nyaman, aman, dan terpercaya tentunya menjadi hal yang penting. Sehingga tidak hanya inovasi dalam memberikan pelayanannya saja yang diperhatikan namun juga edukasi dalam menggunakan layanan juga perlu dilakukan. Home Credit sendiri giat melakukan edukasi terkait literasi keuangan dan digital yang selama pandemi diberikan melalui berbagai platform media sosial mereka. Sepanjang Januari-Oktober 2021, Home Credit juga kerap melakukan edukasi melalui webinar dan podcast yang ditayangkan di Youtube dengan jumlah audience mencapai lebih dari 56.000 orang, serta melalui konten #DoITCerdas di media sosial Home Credit. Salah satu edukasi interaktif dilakukan Home Credit melalui akun Instagram mereka berkolaborasi dengan influencer ternama Alexander Thian yang dikenal dengan nama akun @amrazing. Melalui kegiatan tanya jawab di Instagram Story Home Credit (@homecreditid), Alex berbagi pengalaman dan tips bermanfaat bagaimana mengelola keuangan dengan bijak selama pandemi.    Kegiatan tersebut berhasil menjangkau audience Instagram sebanyak 1.500 orang.

“Sebagai ‘sobat belanja’ yang terpercaya dalam menyalurkan layanan pembiayaan yang bertanggung jawab dan telah digunakan oleh sekitar 5 juta pelanggan (per 30 Juni 2021), kami ingin memberikan dampak positif baik bagi pelanggan kami khususnya maupun masyarakat pada umumnya. Sehingga berbagai inisiatif yang kami lakukan untuk menerapkan keuangan berkelanjutan tentunya sejalan dengan program dan agenda pemerintah dalam mendorong pertumbuhan ekonomi nasional. Ini merupakan tujuan kami sebagai perusahaan untuk bantu tingkatkan kesejahteraan masyarakat sehingga mereka dapat menjalani hidup sesuai keinginan mereka. Karena kami #AdaUntukIndonesia,” tutup Animesh.


###


Tentang Home Credit Indonesia


Home Credit Indonesia merupakan perusahaan pembiayaan berbasis teknologi yang menyediakan pembiayaan untuk Konsumen yang ingin membeli barang-barang impian mereka seperti gadget & smartphone, peralatan rumah tangga, peralatan elektronik, dan furnitur. Berdiri pada tahun 2013, Home Credit Indonesia saat ini telah melayani sekitar 5 juta pelanggan dan memiliki lebih dari 16.700 titik penjualan (data per 30 Juni 2021). Mitra kami saat ini adalah produsen dan peritel terkemuka baik offline dan online di antaranya Samsung, VIVO, OPPO, Realme, Erafone, Informa, Electronic City, Oke Shop, Global Teleshop, Hypermart, Trans Hello, Lotte Mart, ACE Hardware, Gramedia, Tokopedia, Bukalapak, Blibli, Citilink, dan lainnya dengan memberikan pelayanan yang mudah, sederhana, dan cepat. Silakan kunjungi www.homecredit.co.id untuk berita terbaru dan informasi lebih mendalam mengenai Home Credit Indonesia. Berikan Like di Facebook Home Credit Indonesia, ikuti halaman perusahaan kami di LinkedIn Home Credit Indonesia, dan follow Instagram kami di @homecreditid

Tentang Home Credit Group B.V


Didirikan pada 1997, Home Credit adalah penyedia layanan pembiayaan konsumsi global dengan wilayah operasi di sembilan negara yang terletak di Eropa Timur dan Tengah, Wilayah Eks Uni Soviet (Persemakmuran Negara Merdeka) dan Asia Tenggara serta India dan China. Perusahaan yang berkantor pusat di Praha, Republik Ceko, ini menawarkan pinjaman tanpa jaminan berbasis manfaat, pinjaman tunai dan produk pembiayaan yang flexible baik secara online maupun bekerjasama dengan toko ritel. Home Credit menggerakkan dan memperluas inklusi keuangan untuk populasi yang belum terjangkau oleh bank dan mendorong pembangunan ekonomi melalui dukungan terhadap konsumsi domestik. Informasi lebih lanjut tentang HCGBV dapat diakses di www.homecredit.net.