Home Credit Raih Pendanaan Rp156 Miliar dari Deutsche Bank Untuk Pembiayaan Berbasis ESG

Home Credit Raih Pendanaan Rp156 Miliar dari Deutsche Bank Untuk Pembiayaan Berbasis ESG

26 September 2022
linkdin iconsfacebook iconstwitter iconswhatsapp iconsline iconscopy icons
Link copied to clipboard

JAKARTA, 22 JULI 2022 – Sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari implementasi keuangan yang berkelanjutan untuk mencapai pertumbuhan ekonomi yang inklusif, PT Home Credit Indonesia ("Home Credit"), perusahaan pembiayaan berbasis teknologi, berkomitmen untuk terus berkolaborasi dengan segenap pemangku kepentingan terkait untuk mengembangkan pembiayaan yang berkelanjutan di Indonesia. Sejalan dengan komitmen tersebut, Home Credit menjalin kemitraan dengan Deutsche Bank untuk pendanaan sebesar Rp156 miliar (US$10,4 juta) yang sepenuhnya akan digunakan untuk penyaluran pembiayaan berkelanjutan berbasis Lingkungan, Sosial dan Tata Kelola Perusahaan (ESG) dengan sejumlah indikator target pencapaian yang terukur.

Target tersebut berfokus terhadap peningkatan inklusi keuangan, terutama peningkatan jumlah konsumen yang baru pertama kali menggunakan layanan pembiayaan formal (first time borrowers) serta jumlah konsumen perempuan, dimana hal ini sejalan dengan agenda pemerintah untuk meningkatkan inklusi keuangan hingga 90% pada 2024 dari 83,6% pada 2021. Di samping itu, target dalam kerjasama pinjaman ini juga berhubungan dengan pemanfaatan teknologi digital oleh Home Credit dalam proses penyaluran pembiayaan. Hal tersebut selaras dengan proses pengajuan pembiayaan yang kini dapat dilakukan konsumen dengan mudah dan cepat melalui aplikasi My Home Credit yang telah diunduh oleh lebih dari 11 juta pengguna terdaftar.

Privasi konsumen juga menjadi fokus dalam kerjasama ini dimana data konsumen dipastikan akan terlindungi dan tidak akan digunakan untuk tujuan sekunder. Home Credit sendiri telah mendapatkan sertifikasi ISO 27001 terkait dengan Sistem Manajemen Keamanan Informasi yang menunjukkan komitmen Home Credit untuk selalu melindungi data pribadi konsumen dengan keamanan infrastruktur jaringan beserta aplikasi My Home Credit yang semakin diperkuat dengan sistem berstandar internasional.

Direktur Home Credit Indonesia Volker Giebitz mengatakan. “Kami memahami pentingnya menjalankan suatu perusahaan dengan cara yang bertanggungjawab dan berkelanjutan. Prinsip-prinsip ESG telah melekat dalam bisnis kami dimana kami telah melayani lebih dari 5,5 juta konsumen di seluruh Indonesia. Kami juga menerapkan prinsip-prinsip ESG ke dalam strategi pendanaan inovatif kami. Melalui kerjasama pendanaan dengan Deutsche Bank, kami memperkuat komitmen kami terhadap ESG dan pendanaan yang inovatif di saat yang bersamaan.”

Volker juga menyampaikan bahwa pendanaan ini akan senantiasa membuka kesempatan yang lebih luas bagi masyarakat Indonesia khususnya mereka yang belum terjangkau layanan pembiayaan formal, untuk dapat meningkatkan perekonomian dan kesejahteraan hidup mereka melalui layanan dari Home Credit. Tak hanya melalui layanan keuangan yang terjangkau, transparan, dan sesuai dengan kebutuhan masyarakat, Home Credit juga berkomitmen untuk terus dorong tingkat literasi keuangan masyarakat Indonesia. Seperti yang telah berlangsung sejak lama, Home Credit terus berupaya memberikan edukasi untuk meningkatkan literasi keuangan masyarakat di Indonesia yang baru mencapai 38,03% pada 2019 menurut hasil Survei Nasional Literasi dan Inklusi Keuangan yang dirilis oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK),

Samir Dhamankar selaku Direktur, Head of Global Transaction Banking & Securities Services, Deutsche Bank mengatakan, “Kami senang dapat bermitra dengan Home Credit lagi dalam transaksi yang signifikan ini, pertama kali di Filipina dan kini di Indonesia. Transaksi ini memungkinkan Home Credit untuk memperkuat jejak pembiayaan konsumen di Asia, sekaligus melanjutkan komitmennya dalam mencapai agenda yang berkelanjutan dan inklusif secara finansial untuk memajukan kesejahteraan masyarakat dan ekonomi. Transaksi ini juga menunjukkan kekuatan platform transaction banking global kami di salah satu cakupan area Deutsche Bank yang bertumbuh dengan cepat, khususnya dalam melayani korporasi multinasional di kawasan ini.”

Pencapaian target atau Key Performance Indicator dalam kerjasama pendanaan ini akan diverifikasi dan dikaji secara independen oleh pihak ketiga yang disetujui oleh kedua belah pihak. Pinjaman yang disalurkan oleh Deutsche Bank kepada Home Credit ini juga telah sesuai dengan Prinsip-prinsip Pinjaman yang Berkelanjutan dari Asia Pacific Loan Market Association.


###


Tentang Home Credit Indonesia


Home Credit Indonesia merupakan perusahaan pembiayaan berbasis teknologi yang menyediakan pembiayaan untuk Konsumen yang ingin membeli barang-barang impian mereka seperti gadget & smartphone, peralatan rumah tangga, peralatan elektronik, dan furnitur. Berdiri pada tahun 2013, Home Credit Indonesia saat ini telah melayani lebih dari 5,5 juta pelanggan dan memiliki lebih dari 22.000 titik penjualan (data per 30 April 2022). Mitra kami saat ini adalah produsen dan peritel terkemuka baik offline dan online di antaranya Samsung, VIVO, OPPO, Realme, Erafone, Informa, Electronic City, Hypermart, Lotte Mart, ACE Hardware, Gramedia, Tokopedia, Bukalapak, Blibli, dan lainnya dengan memberikan pelayanan yang mudah, sederhana, dan cepat. Silakan kunjungi www.homecredit.co.id untuk berita terbaru dan informasi lebih mendalam mengenai Home Credit Indonesia. Berikan Like di Facebook Home Credit Indonesia, ikuti halaman perusahaan kami di LinkedIn Home Credit Indonesia, dan follow Instagram kami di @homecreditid

Tentang Home Credit Group B.V


Didirikan pada 1997, Home Credit adalah penyedia layanan pembiayaan konsumsi global dengan wilayah operasi di sembilan negara yang terletak di Eropa Timur dan Tengah, Wilayah Eks Uni Soviet (Persemakmuran Negara Merdeka) dan Asia Tenggara serta India dan China. Perusahaan yang berkantor pusat di Praha, Republik Ceko, ini menawarkan pinjaman tanpa jaminan berbasis manfaat, pinjaman tunai dan produk pembiayaan yang flexible baik secara online maupun bekerjasama dengan toko ritel. Home Credit menggerakkan dan memperluas inklusi keuangan untuk populasi yang belum terjangkau oleh bank dan mendorong pembangunan ekonomi melalui dukungan terhadap konsumsi domestik. Informasi lebih lanjut tentang HCGBV dapat diakses di www.homecredit.net.